Neptune Group Menunda Laporan Tahunan di Tengah Laporan yang Hilang

Neptune Group Menunda Laporan Tahunan di Tengah Laporan yang Hilang

operator junket macau

Operator junket yang berbasis di Makau, Grup Neptune, telah menunda laporan tahunan terbarunya karena kurangnya laporan keuangan yang komprehensif.

Neptune adalah salah satu operator junket terkemuka di Makau. Itu menunda perdagangan sahamnya pada awal Oktober di Bursa Efek HK. Operator junket juga memperingatkan investornya bahwa mereka gagal mempublikasikan laporan keuangan tahunannya karena kurangnya informasi keuangan yang komprehensif.

Grup Neptune Menangguhkan Perdagangan Hingga Laporan Dirilis

Grup Neptune telah mengirimkan pemberitahuan ke Bursa Efek Hong Kong bahwa mereka akan menerbitkan laporan tahunannya pada bulan November. Ini telah menghentikan aktivitas perdagangan sahamnya sampai laporan keuangan diterbitkan. Neptunus melaporkan bahwa mereka telah mengidentifikasi total piutang yang belum dibayar sebesar HKD 471 juta (US $60,7 juta). Junket berutang jumlah ini pada aliran keuntungan promosi. Neptune juga menekankan bahwa mereka telah mengakumulasi angka-angka di atas karena kerugian penurunan nilai sebesar HKD 117,3 juta.

Neptunus Mengumpulkan Piutang Sekarang

Grup Neptune secara agresif menagih piutang yang belum terbayar saat ini. Itu juga menetapkan jadwal pembayaran dengan mitra junket untuk memastikan keamanan atas jumlah yang belum dibayar. Selanjutnya, 3 pinjaman jangka pendek kepada mitra junket yang memiliki total HKD 92m akan diperpanjang selama satu tahun. Pinjaman ini seharusnya dibayar pada Q1 setelah peminjam gagal membayar bunga.

Operator junket telah melaporkan bahwa mereka telah menerima pembayaran bunga untuk 3 pinjaman jangka pendek tersebut. Mereka telah menerima cek mundur dari setiap mitra junket. Peminjam telah mendapatkan penjamin untuk pembayaran kembali pinjaman dengan bunga. Tim audit Neptune akan menilai kesepakatan pembayaran ini. Mereka akan menentukan nilai sebenarnya dari 20% saham Neptunus per rekanan.

Grup Neptunus yang Terkena Tindakan Keras China

Grup Neptune melaporkan bahwa mereka telah membukukan kerugian bersih sebesar HKD 257 juta ($33,1 juta) dalam enam bulan yang berakhir pada 31 Desember 2015. Operator junket populer telah terpengaruh oleh tindakan keras pemerintah China baru-baru ini terhadap perjudian papan atas di meja baccarat. Industri perjudian Makau perlahan pulih dari penurunan ROI selama 2 tahun. Pasar VIP-nya belum mengembalikan kemuliaan pembagian pendapatan game yang murah hati.

Author: Jesse Lewis