rvs

Nasihat tentang peluang iklan online yang tidak ditargetkan

Pada tanggal 2 Januari 2023, saran dari Dewan Negara diterbitkan mengenai rancangan keputusan untuk larangan iklan yang tidak ditargetkan untuk permainan untung-untungan daring. Nasihat tersebut telah diadopsi pada 21 Desember 2022 dan dipublikasikan pada 3 Januari. Pasar perjudian akan dibuka mulai 1 Oktober 2021 dan sejak saat itu, iklan untuk permainan untung-untungan daring pada prinsipnya akan diizinkan. Ini telah digunakan dalam skala besar oleh penyedia dengan lisensi perjudian. Pemerintah melihat duduk sebagai perkembangan yang mengkhawatirkan, karena iklannya juga menjangkau anak muda dan pecandu judi.

Proposal untuk rancangan keputusan untuk melarang iklan perjudian

Pemerintah ingin mencegah kelompok rentan dihadapkan dengan iklan yang tidak ditargetkan untuk permainan untung-untungan daring. Rancangan keputusan telah dibuat tentang hal ini dengan larangan iklan perjudian yang tidak ditargetkan, yang tidak dapat dikesampingkan bahwa iklan ini menjangkau, misalnya, kaum muda dan pecandu judi. Larangan iklan yang tidak bertarget untuk permainan untung-untungan daring harus berlaku untuk pesan iklan di televisi dan radio. Beriklan di ruang publik dan di lokasi yang dapat diakses publik juga akan dilarang. Ini juga berlaku untuk iklan di majalah dan surat kabar. Tetap diperbolehkan menampilkan iklan di internet, namun dengan syarat. Ini menyatakan bahwa ‘langkah-langkah yang dapat dibuktikan’ harus diambil untuk mengecualikan sebanyak mungkin iklan yang tidak ditargetkan untuk dilihat oleh orang-orang yang rentan.

Efek masih belum jelas

Dewan Negara mengakui keinginan pemerintah untuk menawarkan perlindungan kepada kelompok sasaran yang rentan untuk mencegah masalah perjudian. Namun, Divisi Penasehat berpendapat bahwa pemerintah belum memiliki wawasan tentang efek dari legalisasi pasar perjudian dan iklan terkait. Nasihat tersebut berbunyi, antara lain, bahwa hal ini disarankan untuk diperhitungkan dalam catatan penjelasan draf keputusan. Terutama untuk menjelaskan secara lebih rinci mengapa diperlukan larangan iklan perjudian yang tidak tepat sasaran. Misalnya, ada juga saran untuk memberikan penjelasan lebih lanjut tentang bagaimana usulan tersebut terkait dengan kebijakan periklanan sehubungan dengan kegiatan adiktif lainnya. Misalnya, penggunaan alkohol dan merokok.

rv

Rancangan keputusan tidak diuraikan secara memadai

Nasihat Dewan Negara juga menunjukkan bahwa bagian-bagian tertentu dari rancangan dekrit tersebut belum cukup dijabarkan. Elaborasi yang tidak lengkap memiliki konsekuensi yang mungkin berkaitan dengan kelayakan dan penegakan sehubungan dengan larangan tersebut. Konsep ‘langkah-langkah yang dapat dibuktikan’ adalah contohnya. Tidak sepenuhnya jelas apa langkah-langkah ini untuk mencegah iklan yang tidak ditargetkan untuk game online yang kebetulan menjangkau orang-orang yang rentan. Hal ini menciptakan ketidakpastian bagi penyedia dan regulator. Dewan Negara juga berpendapat bahwa penjabarannya belum cukup matang untuk menghindari larangan tersebut. Ini termasuk bentuk iklan sembunyi-sembunyi. Oleh karena itu, saran kepada pemerintah adalah untuk memperluas catatan penjelasan dan menyesuaikan rancangan keputusan jika diperlukan.

Evaluasi legalisasi perjudian online pada tahun 2024

Evaluasi legalisasi permainan judi online direncanakan pada tahun 2024. Pada tahun itu harus ada lebih banyak wawasan tentang efek pembukaan pasar perjudian legal. Dalam konteks itu, maka ada rekomendasi bagi pemerintah untuk juga menciptakan ruang dalam evaluasi untuk penegakan dan kelayakan larangan iklan perjudian.

Sejauh ini ringkasan saran dari Dewan Negara.

Larangan model peran sudah berlaku

Pemerintah telah mengambil langkah-langkah untuk melindungi konsumen. Misalnya, mulai 30 Juni 2022 tidak boleh lagi ada panutan yang berperan dalam mengiklankan game online untung-untungan. Pembukaan pasar perjudian berarti para pemain dapat beralih ke penyedia resmi untuk berpartisipasi dalam permainan untung-untungan online. Penyedia harus mematuhi aturan ketat dan Otoritas Permainan mengawasi ini. Salah satu tujuan legalisasi adalah untuk lebih melindungi konsumen dan mencegah kecanduan judi. Beriklan dengan panutan berkontribusi untuk membuat berbagai permainan dapat ditemukan dan diakses, tetapi ada batasan untuk ini.

“Panutan bisa menjadi contoh menarik dari gaya hidup sukses yang sangat menarik bagi kaum muda. Kami telah melihat bahwa iklan panutan dapat menjadi insentif untuk mulai berjudi atau bermain lebih lama dari yang seharusnya. Untuk melindungi kelompok rentan dan terutama kaum muda, saya telah melarang penggunaan panutan.”
Menteri Weatherwind

Aturan Periklanan

Aturan sudah dibuat sebelum larangan panutan tampil di iklan diberlakukan. Misalnya, penyedia permainan untung-untungan tidak boleh menggunakan iklan yang menyesatkan atau mendorong perilaku permainan yang berlebihan. Juga tidak diperbolehkan menggunakan permainan judi sebagai solusi masalah keuangan. Selain itu, iklan tidak boleh ditujukan untuk anak di bawah umur dan orang rentan lainnya. Berkenaan dengan permainan peluang berisiko tinggi, seperti permainan kasino online, pesan iklan tidak boleh ditujukan kepada anak muda berusia 18 hingga 24 tahun. Menteri Weerwind juga telah mengajukan proposal untuk membatasi iklan lebih lanjut dan telah mewujudkannya dalam draf keputusan.

Penegakan dan pengawasan

Gaming Authority adalah badan yang bertanggung jawab atas pengawasan dan penegakan hukum dalam konteks larangan iklan. Jika pelanggaran terdeteksi oleh penyedia peluang permainan, Otoritas Permainan memiliki opsi untuk segera mengambil tindakan penegakan hukum. Dalam praktiknya, ini berarti ada kemungkinan pengenaan denda. Rancangan keputusan tersebut juga memuat pengaturan transisi untuk sponsorship olahraga. Iklan melalui sponsor olahraga akan tetap diizinkan hingga 1 Januari 2025. Contohnya adalah iklan di kaos sepak bola klub profesional, yang telah disepakati dengan penyedia permainan untung-untungan. Pengaturan transisi berlaku untuk memberi klub kesempatan mencari sponsor lain.

Author: Jesse Lewis